Aksesori

Perhiasan Pengantin – Simple But Stunning

83views

Jika Anda berencana untuk segera menikah, Anda tahu betapa pentingnya perhiasan untuk pengantin wanita, namun tetap sederhana adalah tren terbaru. Ada suatu masa ketika pengantin wanita memakai begitu banyak perhiasan sehingga gaun pengantin mereka hampir tidak diperhatikan karena semua orang hanya melihat kalung besar, anting, gelang, dan cincin. Namun, lebih banyak pengantin wanita telah mengetahui bahwa perhiasan harus menjadi aksen gaun pengantin, bukan menjadi titik fokus. Karena itu, ketika memilih pakaian yang akan Anda kenakan dengan gaun Anda, menjaga pakaian tetaplah menakjubkan adalah keindahan klasik sejati.

Anda telah melihat perhiasan bergaya putri yang dikenakan oleh banyak pengantin wanita, tetapi trennya lebih ke arah cara yang lebih sederhana untuk mengakses pada hari besar Anda. Kebanyakan pengantin saat ini hanya mengenakan anting-anting dan kalung yang menakjubkan, yang biasanya lebih dari cukup perhiasan untuk aksen gaun itu. Ini membuat memilih perhiasan yang akan Anda kenakan lebih rumit karena Anda harus memastikan satu atau dua potong yang Anda pilih benar-benar menonjolkan gaun Anda.

Perak dan berlian selalu bekerja dengan baik untuk sebagian besar gaun pengantin dan sebagian besar jenis kulit. Mutiara telah kembali dengan gaya dan banyak pengantin wanita dengan bangga mengenakan kalung mutiara pada hari besarnya. Mutiara dulunya sangat populer terutama di tahun 1940-an dan 1950-an, tetapi mereka kehilangan popularitas dengan kenaikan emas dan perak. Namun, mutiara telah kembali, dan mereka adalah cara yang menakjubkan untuk aksen gaun pengantin. Selain itu, banyak kalung mutiara memiliki perak atau berlian yang termasuk dalam desain, yang menakjubkan.

Jenis gaun yang dikenakan pengantin wanita juga menentukan jenis kalung yang harus atau tidak harus dikenakannya. Misalnya, jika dia mengenakan garis leher tinggi, kalung bahkan mungkin tidak diperlukan. Di sisi lain, garis leher yang lebih rendah selalu membutuhkan beberapa jenis kalung; jika tidak, leher akan terlihat mandul.

Selain itu, perhiasan harus sesuai dengan gaya upacara. Misalnya, jika pernikahannya sangat formal, maka kalung atau potongan lain juga harus sangat formal. Pernikahan yang lebih kasual harus memiliki perhiasan yang halus namun menakjubkan untuk melengkapi penampilan pengantin wanita. Jelas, jika upacara itu sangat formal, Anda tidak ingin pengantin wanita mengenakan sesuatu yang kasual, atau jika santai, pengantin wanita tidak harus memakai perhiasan mewah.

Rambut pengantin wanita juga dapat memiliki beberapa permata di dalamnya, yang terlihat sangat berkelas, tetapi ingat untuk menjaga semua perhiasan sederhana, terutama ketika harus menambahkan sesuatu ke rambutnya.

Anting juga harus sederhana dan cocok dengan kalung yang sedang dipakai, tetapi jika tidak ada kalung, maka pastikan anting tersebut tidak terlalu besar, karena itu tidak tampak halus. Ingat, bahwa semua perhiasan pengantin wanita adalah untuk menonjolkan wajah, gaun pengantin, dan warna kulitnya. Apa pun di atas ini seringkali terlalu keras dan menghilangkan keindahan gaun yang dikenakannya.

Leave a Response

x
Enable referrer and click cookie to search for prowebber